Utama / Gastritis

Pemeriksaan Sigmoid

Gastritis

Kolon sigmoid adalah sebahagian daripada kolon dan melepasi garisan. Untuk diagnosis penyakit kolon sigmoid sering digunakan kaedah palpation. Ia terdiri daripada meneliti organ dan mengenal pasti kecacatan yang jelas. Ia adalah pelanggaran dalam struktur yang menunjukkan kehadiran penyakit atau masalah. Terdapat beberapa teknik untuk palpation, masing-masing digunakan dalam pelbagai kes.

Pelantikan palpation sigmoid

Palpation ditetapkan kepada pesakit sebagai salah satu kaedah diagnostik yang paling mudah dan berkesan. Menggunakan kajian sedemikian, kolon sigmoid mendedahkan banyak gejala penyakit. Untuk menyentuh anda boleh menentukan saiz, ketumpatan, keadaan permukaan. Setiap garis panduan ini membolehkan anda membuat diagnosis yang betul dan mengenal pasti masalah dengan tepat.

Metodologi

Terdapat beberapa teknik untuk palpation. Di samping itu, dengan pemeriksaan ini perlu mematuhi peraturan asas untuk mendapatkan hasil yang dapat dipercaya dan tidak membahayakan pesakit:

  1. Palpasi organ itu dilakukan dengan tiga jari (biasanya indeks, jari tengah dan gelang).
  2. Jari mesti diposisikan selari dengan kolon sigmoid, dan pergerakan mereka menghasilkan lentur.
  3. Tekan pada organ hanya serentak dengan fasa pernafasan.

Palpasi diperlukan dalam 4 peringkat:

  1. Tetapkan jari anda dengan betul.
  2. Semasa menyedut untuk mengumpul kulit di lipatan.
  3. Semasa pernafasan, tekan pada organ dan tekan pada dinding abdomen posterior.
  4. Tunggu sehingga masanya tamat tempoh dan salib usus dengan jari anda.
Palpasi kolon bermula dengan kolon sigmoid.

Parameter utama yang perlu dinilai semasa palpation - ketebalan kolon sigmoid, jarak di mana ia dirasakan, konsistensi, keadaan permukaan, betapa mudahnya dan seberapa jauh ia boleh dialihkan. Anda juga perlu memberi perhatian kepada kehadiran kesakitan semasa peperiksaan dan penggeledahan. Gejala-gejala ini adalah utama untuk beberapa penyakit.

Versi pertama teknik ini

Yang paling biasa dan kerap digunakan. Palpasi didasarkan pada lokasi organ - sebelah kiri kawasan iliac diperiksa secara menaik dan dari luar ke dalam. Tangan kiri harus diletakkan pada dinding peritoneum melintang ke pusat dan bahagian atas tulang belakang iliac selari dengan paksi koloni sigmoid. Kelapa ditujukan kepada ilium. Segmen yang dikehendaki adalah kira-kira di bahagian tengah badan. Jari bengkok sedikit. Seterusnya, anda perlu sedikit mengalihkan kulit ke pusat dan dengan setiap penghembusan perlahan-lahan menolak tangan sehingga ia bersentuhan dengan dinding abdomen posterior. Ini dilakukan dalam 2-3 tempoh tamat tempoh. Pada pernafasan seterusnya, gerakan gelongsor dibuat pada dinding belakang pada arah sisi dengan 3-6 cm Jika seseorang tidak mempunyai anomali kongenital, kolon sigmoid akan berada di bawah jari.

Untuk mendapatkan maklumat yang diperlukan, pergerakan usus besar mesti dikekalkan. Ia perlu dipindahkan ke luar supaya ia ditekan terhadap permukaan padat rantau iliac. Untuk mengeluarkan maklumat maksimum dari pemeriksaan, perlu menghabiskan 2-3 kali. Apabila pertengahan organ ditentukan, ia perlu disiasat 3-5 cm ke atas dan kemudian beralih lebih rendah. Oleh itu, kita mempelajari panjang tapak 12-25 cm

Dalam keadaan yang sihat, kolon sigmoid merasakan silinder elastik yang diameter 2-2.5 cm. Silinder ini agak padat, tetapi tidak pepejal, ia mempunyai permukaan licin tanpa protuberances. Juga, dalam keadaan normal, organ boleh dialihkan dengan 3-5 cm (maksimum - 8 cm). Sekiranya seseorang mempunyai mesentery pendek kongenital, ia tidak dapat bergerak. Pastikan untuk memeriksa sama ada gegaran berlaku. Semasa membuat pemeriksaan, peristalsis tidak boleh dirasakan dan rasa sakit harus berlaku. Pemadatan kolon sigmoid boleh berbeza-beza bergantung kepada jisim kotoran yang terkandung di dalamnya, jadi membersihkan usus untuk hasil yang tepat.

Apabila dipenuhi dengan najis, ketebalan usus meningkat.

Terdapat keadaan apabila palpation gagal merosakkan colon sigmoid di tempat yang standard. Kemungkinan besar ini disebabkan oleh pemanjangan kongenital mesentery dan anjakannya. Pemeriksaan dalam keadaan sedemikian sedikit berbeza. Anda mesti terlebih dahulu mencari bahagian prerectal organ tersebut. Ia terletak di atas peralihan ke pelvis. Selanjutnya ia perlu untuk bergerak naik di sepanjang kolon dan dengan itu untuk mencari yang lain. Anda juga boleh menggunakan kaedah ini - tekan dengan tangan kiri anda ke kanan garis tengah di bawah pusar. Di bawah tekanan, usus akan kembali ke kedudukannya yang sesuai.

Versi kedua kaedah

Dalam kaedah ini, lokasi jari tangan kanan adalah sama dengan yang pertama. Satu-satunya perbezaan adalah bahawa jari-jari diletakkan jauh dari tengah-tengah pesawat, dan telapak diletakkan di atas dinding gastrik. Satu lipatan kulit disusun kembali ke pusar. Seterusnya, jari-jari itu direndam di peritoneum dan membuat peralihan tergelincir di dinding belakang ke ilium. Kelapa tidak bergerak, semua pergerakan dihasilkan dengan melenturkan falang jari. Pilihan palpasi ini lebih sesuai untuk wanita, kerana mereka mempunyai struktur plastik yang lebih banyak di peritoneum.

Varian ketiga kaedah ini

Perasaan dalam teknik ini dibuat oleh tepi berus (palpation serong). Jari-jari itu diarahkan ke kepala pesakit. Kelapa diletakkan secara melintang ke pusat dan tulang belakang iliac anterior, iaitu, ia terletak pada arah paksi kolon. Lipat kulit bergerak ke pusat, tangan semakin mendalam ke dinding belakang rongga perut. Pergerakan hanya dilakukan di bawah nafas manusia. Seterusnya adalah pergerakan ke luar. Ujian lengan bergerak di sepanjang organ dan dengan itu data mengenai keadaannya diekstrak. Sekiranya pemeriksaan semacam itu seseorang kelihatan mempunyai kontraksi sukarela dari otot-otot di kawasan tembok peritoneum, seseorang itu harus menggunakan teknik "redaman" - perlahan-lahan tekan dinding di kawasan iliac fossa yang betul.

Apakah penyakit yang dapat dikesan oleh palpation?

Palpation membantu mengenal pasti banyak gejala dan mencegah perkembangan penyakit selanjutnya. Terdapat beberapa tanda yang menunjukkan masalah:

  1. Jika kolon sigmoid tebal mempunyai diameter sehingga 5-7 cm, ini menandakan penurunan nadanya. Punca-punca boleh menjadi kecacatan pemuliharaan, proses keradangan yang berterusan, limpahan akibat genangan yang berpanjangan dalam rektum (kekejangan, buasir, tumor). Dinding tubuh menebal dengan peningkatan ukuran otot, sekumpulan unsur selular yang tidak normal, jika penyakit kanser berkembang atau polip berkembang. Juga, usus luas dan memanjang kerana kecacatan kelahiran, atau ia mengubah bentuknya disebabkan oleh halangan mekanikal.
  2. Apabila kolon sigmoid mempunyai bentuk pensil seperti nipis, ia bermakna bahawa ia telah dibersihkan dari najis (cirit-birit, enema) atau berlaku kekejangan. Keadaan ini diperhatikan dalam gangguan pemuliharaan dan proses keradangan kronik.
  3. Pemadatan yang berlebihan berlaku apabila kontraksi otot dengan kekejangan teruk, kerana usus meningkat dalam jumlah di bawah pengaruh proses keradangan; jika rektum disempit, ada kanser, terdapat pengumpulan tinja.
  4. Terlalu usus halus menjadi, jika ia kehilangan nada kerana kekurangan bahan yang diperlukan. Kemudian dia terasa seperti pita pada lebar 2-3 jari.
  5. Tuberosity diwujudkan semasa kekejangan sembelit, genangan najis, yang berubah menjadi batu, rupa tumor pada dinding, tali berserat sepanjang perimeter kolon sigmoid. Palpasi akan sangat padat dengan sentuhan.
  6. Apabila palpasi merasakan kontraksi otot yang kuat, perubahan kepadatan dari masa ke masa, proses keradangan akut dan perkumuhan najis yang buruk akan disyaki.
  7. Kolon sigmoid mudah dan jauh jika orang itu mempunyai anomali kongenital, iaitu mesentery panjang, atau sembelit yang berpanjangan.
  8. Jika ia benar-benar statik, ia menandakan mesentery pendek kongenital, keradangan peritoneum yang merangkumi usus, kanser dengan metastasis dalam tisu bersebelahan.
  9. Apabila melakukan palpasi, rasa sakit dirasakan apabila usus dan mesenterynya meradang.
  10. Sekiranya dalam koloni sigmoid yang menggelincir dan spurts diperhatikan, ia bermakna bahawa gas dan cecair yang dirembeskan daripada tisu meradang mengumpul di dalamnya. Berlaku dengan masalah dengan usus kecil.

Jika seseorang mempunyai tanda-tanda ini selama palpation: penebalan dinding usus, tuberosity, struktur yang sangat padat, anda perlu membersihkan usus dengan enema dan ulangi prosedur. Oleh itu, anda boleh menentukan sama ada terdapat sebarang proses patologi dalam usus atau sama ada ia sembelit. Jangan mengabaikan pembersihan usus - ini akan membantu mengesan penyakit sebenar.

MED24INfO

Kukes VG, Marinin VF, Reutsky IA, Sivkov SI, Kaedah diagnostik perubatan: kajian. manual, 2006

Palpasi kolon sigmoid

Menurut kaedah V.P. Contoh palpasi usus besar bermula dengan kolon sigmoid, yang lebih mudah dijumpai untuk penyelidikan dan hampir selalu dapat dirasakan, menurut F.O. Gausman - dalam 91% kes. Hanya obesiti yang teruk atau
perut abdomen, abdominals kuat, ascites tidak membenarkan palpasi usus ini. Panjang usus adalah sekitar 40 cm (15-67 cm). Dalam kes anomali kongenital, ia mungkin 2-3 kali lebih lama daripada Palpation. Segmen usus boleh didapati untuk 20-25 cm - bahagian awal dan pertengahan. Bahagian akhir sigma, yang masuk ke dalam rektum, tidak boleh terungkap.
Pada palpasi kolon sigmoid, adalah perlu untuk menilai sifatnya seperti:

  • penyetempatan;
  • ketebalan;
  • panjang;
  • konsistensi;
  • watak permukaan
  • peristalsis;
  • ib movable (bib beralih),
  • gumbira, percikan,
  • kesakitan

Teknik palpation. Klinik ini telah menerima pengiktirafan daripada 3 variasi palpation usus. Yang paling tinggi akan datang (Rajah 404). Prosiding dari ioiioi raffia usus - lokasinya di rantau iliac kiri dengan arah paksi panjang secara serong dari atas ke bawah dan di luar ke dalam, jari tangan kanan dokter menetapkan 1 pada dinding perut di tengah umbilicus dan tulang belakang anterior tulang iliac sejajar dengan paksi tubuh dengan permukaan palmar ke iliac tulang. Tempat ini kira-kira bersamaan dengan bahagian tengah badan. Jari-jari harus sedikit bengkok pada sendi interphalanthal I dan II. Selepas sedikit pergeseran kulit ke arah pusar pada setiap nafas, jari secara beransur-ansur untuk 2-3 nafas tenggelam jauh ke dalam sehingga bersentuhan dengan dinding belakang abdomen. Selepas itu, pada masa tamat pesakit seterusnya, pergerakan gelongsor jari di sepanjang dinding belakang di arah sisi dibuat untuk 3-6 cm. Dengan susunan normal usus, ia tergelincir di bawah jari. Sekiranya usus bergerak, maka apabila dipindahkan ke luar, ia ditekan terhadap permukaan padat Ilium. Pada masa ini maklumat tentang tubuh ini sedang dibentuk. Untuk kesempurnaan keadaan organ, palpasi diulang 2-3 kali. Setelah menentukan lokalisasi bahagian tengah usus, palpasi diulang dengan jari-jari bergerak 3-5 cm di atas dan kemudian di bawah bahagian tengah usus. Oleh itu, adalah mungkin untuk mendapatkan idea tentang segmen usus untuk 12-25 cm.

Rajah. 404. Palpasi kolon sigmoid.
A. Skema topografi kolon sigmoid. Dalam bujur bahagian yang ditandakan dari usus menjadi teruk. Garis putus-putus menghubungkan bahagian atas anterior Ilium dengan pusar, ia melintasi sigma kira-kira di tengah B. Posisi tangan doktor semasa palpasi Jari ditetapkan di tengah-tengah jarak antara pusar dan tulang belakang iliac atas anterior. Pertama, bahagian tengah usus yang ternganga.
Kolon sigmoid biasa dapat dirasakan di rantau ileal kiri dalam bentuk silinder elastik dengan garis pusat

  1. 2.5 cm (ketebalan ibu jari pesakit), sederhana padat, dengan permukaan halus, licin, tidak bergemuruh, dengan sifat mudah berubah
  2. 5 cm (sehingga maksimum 8 cm). Dengan mesentery pendek, usus mungkin hampir tidak bergerak. Biasanya, peristaltik kolon sigmoid tidak dirasakan, palpation usus tidak menyakitkan.

Apabila tegang dengan najis, ketebalan usus meningkat, ketumpatannya meningkat, dan kadang-kadang ketidak seimbangan permukaan dirasakan. Dengan kandungan separuh cecair usus, mengurangkan nada dan pembengkakan gas yang sederhana pada masa palpation, anda boleh merasakan tekstur yang bergetar, testovy sedikit dan perlahan melewati gelombang peristaltik. Selepas mengosongkan usus, sigma memperolehi sifat yang agak berbeza - biasanya tali lembut, elastik, sedikit padat, tidak menyakitkan seperti selekoh jari kecil.
Sekiranya kolon sigmoid tidak dapat dirasakan di tempat biasa, maka ia boleh dianggap sebagai pelarian kerana mesentery panjang.
ki Selalunya ia adalah penyambungan kongenital dengan anjakan penting usus ("usus besar sigmoid colon"). Dalam kes ini, pencarian usus harus bermula dengan mencari bahagian prerectal dari koloni sigmoid yang terletak di atas pintu masuk ke pelvis kecil. Kemudian, semakin meningkat, seluruh bahagiannya dicari. Ia berguna pada masa palpation untuk menekan dengan tangan kirinya di sebelah kanan garis tengah di bawah pusar, yang boleh memudahkan pulangan usus ke kawasan iliac kiri.
Varian kedua palpasi sigmoid adalah bahawa jari-jari tangan kanan ditempatkan di tempat yang sama seperti pada versi terdahulu, hanya pada arah sisi, manakala telapaknya terletak pada dinding perut (Gambar 405). Pengumpulan lipatan kulit dilakukan dalam arah medial (ke arah pusar). Selepas jari-jari itu tenggelam, pergerakan gelongsor di sepanjang dinding belakang berlaku ke arah ilium, manakala palma mesti bergerak, dan slaid dibuat oleh lanjutan jari. Pilihan palpasi ini lebih mudah digunakan dengan dinding perut lembut, terutama pada wanita.
Varian ketiga palpasi palma sigmoid adalah palpasi dengan tepi tangan (kaedah palpation serong, Rajah 406). Hujung sawit dengan jari-jari yang diarahkan ke kepala pesakit, ditetapkan pada titik tengah oel pusar ke tulang belakang iliac anterior superior selari dengan paksi usus. Selepas sedikit pergeseran kulit perut ke arah pusar, pinggir berus ditenggelamkan dengan mengambil kira

Rajah. 405. Pilihan kedua palpasi kolon sigmoid. Anak panah menunjukkan arah pergerakan jari selama palpation.

Rajah. 406. Varian ketiga palpasi kolon sigmoid (palpasi serong dengan pinggir sawit).

bernafas jauh ke dalam dinding belakang, maka pergerakan gelongsor dibuat ke luar. Hujung tangan melancarkan melalui usus, memberikan gambaran tentang keadaannya.
Jika semasa palpasi sigma terdapat ketegangan refleks ketara dinding perut di kawasan kajian, maka perlu menggunakan teknik "redaman" - dengan tangan kiri sebelah kiri menekan dinding perut di kawasan iliac fossa kanan.
Perlu diperhatikan sekali lagi bahawa ketebalan, konsistensi sigma boleh berubah dalam proses palpation.
Tanda-tanda patologis yang dikenal pasti oleh palpation adalah seperti berikut:
Kolon sigmoid yang tebal dengan garis pusat sehingga 5-7 cm diperhatikan dengan penurunan nada yang disebabkan oleh pelanggaran pemuliharaan, keradangan kronik, limpahan berpanjangan dan genangan akibat gangguan penegakan rektum (spasm, buasir, fisur dubur, tumor). Peranan tertentu dalam meningkatkan ketebalan koloni sigmoid dimainkan oleh penebalan temboknya semasa hypertrophy otot usus, penyusupan keradangan dinding, perkembangan tumor, dan polyposis. Kolon sigmoid yang luas (megadolichosigma) adalah keadaan kongenital, serta kejadian obstruksi mekanikal di kawasan rektum.

Sigma nipis dalam bentuk pensel menunjukkan ketiadaan di dalamnya massa usus dengan pembersihan penuh selepas cirit-birit, enema, serta kehadiran kekejangan. Perkara yang sama berlaku dengan gangguan pengekalan, keradangan kronik.
Peningkatan kepadatan koloni sigmoid adalah disebabkan oleh penguncupan ototnya, hipertrofi dalam keradangan kronik, dalam kes-kes penyempitan rektum, merangsang dinding oleh tumor, dan clinker shkzhe kotoran yang padat.
Apabila shioupia atau atony sangat lembut, sigma menjadi akibat pelanggaran pemuliharaan, ia dapat dirasakan dalam bentuk lenga 2-3 jari lebar.
Permukaan umbi usus penyaring diperolehi dengan sembelit rangsang, pembentukan batu tahi dalam usus, atau tumor syupka, dengan perkembangan perekatan berserat di vokru! keberanian (iheris! moidit). Usus bulbar sering menjadi sangat padat. Pengumpulan batu-batu tahi pada usus memberikan pandangan yang jelas.
Diperkuat, dilihat peristalsis dalam bentuk peningkatan dan pengurangan alternatif padat dan usus diperhatikan dalam sigmoidyge akut, yang melanggar patensi rektum.
Peningkatan mobiliti kolon sigmoid disebabkan oleh peningkatan mesentery (sejenis anomali kongenital) dan sembelit yang berpanjangan.
Imobilisasi usus bergerak yang lengkap boleh dilakukan dengan mesentery kongenital pendek, dengan perisigmoiditis, dengan kanser sy1m dengan percambahan ke dalam tisu sekitarnya.
Kesan kepada palpasi diperhatikan dalam keperibadian neurotik, dengan adanya proses peradangan usus dan mesenterynya.
Rumble dan splashing semasa palpation berlaku dalam keadaan pengumpulan gas dan kandungan cairan dalam usus. Ini berlaku dalam keradangan disebabkan oleh eksudasi cairan keradangan, serta dalam kekalahan usus kecil (enteritis) dengan pemindahan bahan cair yang dipercepatkan.
Dalam kes-kes pengesanan tanda-tanda patologi seperti penebalan usus, penyatuan focal, tuberosity, palpasi harus diulang selepas membersihkan usus, selepas najis, tetapi lebih baik selepas enema, yang akan membezakan sembelit, halangan usus dari patologi usus.

Pemeriksaan Cecal
Pemeriksaan. Apabila memeriksa kawasan ileal yang betul, lokasi cecum pada orang yang sihat, tiada keabnormalan diperhatikan, ia adalah simetri ke kawasan ileal kiri, tidak membengkak, tidak tenggelam, peristalsis kelihatan tidak ketara.
Dalam keadaan patologi cecum, bengkak di tempat penyetempatannya atau lebih dekat dengan pusat mungkin, yang terutama ciri-ciri obstruksi usus. Dalam kes sedemikian, usus memperoleh bentuk sosis dan tidak terletak di tempat biasa, tetapi lebih dekat dengan pusar.
Sukar untuk melihat peristaltik cecum walaupun dengan limpahan dan kembung, ia dirasai hanya palpation.
Perkusi pada normal di atas cecum selalu mendengar tympanitis. Dengan bengkak yang tajam, tympanitis menjadi tinggi, jika ia telah dipenuhi dengan massa usus, jika ia rosak oleh tumor, bunyi yang membosankan-tympanic akan dikesan.
Palpasi cecum
Palpasi cecum dijalankan dalam dua posisi pesakit - dalam kedudukan biasa di belakang dan di posisi di sebelah kiri. Doktor pusat melakukan kajian di sebelah kiri apabila diperlukan untuk menjelaskan kehelan cecum, lokalisasi kesakitan pada palpation, untuk membedakan keadaan patologi cecum dan organ jiran.
Pada palpation cecum, serta kolon sigmoid, adalah perlu untuk menilai sifatnya seperti:

  • penyetempatan;
  • ketebalan (lebar);
  • konsistensi;
  • watak permukaan;
  • mobiliti (kesukaran);
  • peristalsis;
  • gumbira, percikan;
  • kesakitan

Prinsip palpation cecum adalah sama dengan kolon sigmoid. Cecum terletak di rantau ileal kanan, lanjutan tegaknya sehingga 6 cm, paksi panjang usus terletak
dengan hala - ke kanan dan dari atas ke bawah dan ke kiri. Biasanya, caecum terletak di sempadan tengah dan luaran ketiga garis kanan umbilical-osteal, kira-kira pada jarak 5-6 cm dari tulang belakang anterior superior dari Ilium (Rajah 407).
Jari palpating 4 diletakkan pada titik tertentu selari dengan paksi panjang usus ke arah pusar, manakala telapak tangan menyentuh iliac crest. Jari-jari harus sedikit bengkok seperti palpasi sigmoid, tetapi tidak terlalu ketat ditekan satu sama lain. Selepas kulit mengalir ke arah pusar dan jari-jari itu menjunam jauh ke dinding belakang (ke bahagian bawah iliac fossa), dengan mengambil pernafasan pesakit, pergerakan gelongsor jari dibuat. Sekiranya usus tidak dapat dirasakan, maka manuver itu diulang. Ini dilakukan kerana kelemahan otot biasanya tidak boleh terasa. Kerengsaan mekanikal oleh palpation menyebabkan penguncupan dan pemadatannya, dan kemudiannya menjadi terasa, walaupun tidak semestinya.
Cecum biasa dihidupkan di sekitar 80% orang yang sihat. Ia dianggap sebagai cy-

Rajah. 407. Palpation of the cecum.
A. Skema topografi cecum. Garis putus-putus menunjukkan pusat-pusat umbilical. Cecum terletak pada tahap pertengahan dan luar ketiga baris ini. B. Kedudukan tangan doktor semasa palpation. Jari ditetapkan pada jarak 5-6 cm dari tulang belakang atas Ilium, sebahagiannya pada paksi usus. Pergerakan jari keluar

lindra 2-3 cm tebal (kurang kerap 4-5 cm), tidak menyakitkan, sedikit gemuruh, dengan permukaan halus, dengan bias sehingga

  1. 2.5 cm, dengan pembesaran buta berbentuk kecil kecil ke bawah (cecum yang betul). Ujian bawah cecum pada lelaki biasanya berada pada tahap 1 cm di atas garis yang menghubungkan tulang belakang depan, pada wanita - pada tahapnya. Dalam sesetengah kes, lokasi yang lebih tinggi dari cecum adalah mungkin dengan anjakannya ke atas sebanyak 5-8 cm. Ia mungkin untuk merapatkan usus seperti itu hanya dengan bantuan yang disebut balianual bimanual. Asas yang kukuh, yang akan ditekan terhadap usus ketika meneliti, akan menjadi tangan kiri doktor, diletakkan di seluruh badan dari belakang di pinggir Ilium. Tindakan tangan palpating adalah sama dengan palpasi normal, pemasangan jari-jari harus progresif di atas zon kedudukan usus normal.

Merasakan cecum, kita biasanya terkena dan bahagian awal usus naik pada jarak 10-12 cm. Seluruh segmen usus dipanggil "tiflon".
Jika palpasi cecum gagal disebabkan oleh ketegangan otot, ia berguna untuk menggunakan tekanan pada dinding abdomen dengan berus kiri doktor (ibu jari dan tener) di pusat di sebelah kanan. Ini mencapai beberapa kelonggaran otot dinding abdomen. Sekiranya teknik ini gagal, anda boleh cuba meratakan usus dalam kedudukan pesakit di sebelah kiri. Teknik palpasi adalah biasa.
Pada orang yang sihat, cecum semasa palpasi boleh beralih ke tahap akhir dan medial dengan jumlah 5-6 cm. Oleh sebab mesentery panjang, ia mungkin terletak lebih dekat dengan pusar dan lebih jauh lagi ("cecum berkeliaran"). Oleh itu, jika tidak teringatkan di tempat biasa, pencarian palpasi diperlukan dengan menyingkirkan tapak palpasi dalam arah yang berbeza, terutamanya ke arah pusar. Dengan bantuan penerimaan doktor akhbar dari tangan kiri doktor, kadang-kadang mungkin untuk mengembalikan usus ke tempatnya yang biasa.
Tanda-tanda patologi yang dikenal pasti oleh palpation cecum adalah berikut:
Cecum boleh beralih ke atas atau ke arah pusar disebabkan oleh ciri-ciri kongenital atau disebabkan oleh mesentery yang panjang, dan juga disebabkan oleh pembentukan usus yang tidak mencukupi ke dinding belakang kerana pembesaran tisu yang kuat di belakang cecum.

Cecum besar (5-7 cm) mungkin berkurang dalam nadanya, serta melimpahnya dengan massa tahi kerana pelanggaran keupayaan pengangkatan usus besar atau berlakunya halangan di bawah usus.
Caecum yang sempit, nipis dan padat adalah tebal seperti pensil, dan bahkan nipis dapat dirasakan dengan pesakit yang berpuasa lama, dengan cirit-birit, setelah mengambil julap. Keadaan usus ini disebabkan oleh kekejangan.
Cecum padat, tetapi tidak luas dan tidak meluap, berlaku pada kekalahan tuberkularnya, sering kali ia memperoleh serta tuberosity. Yang padat, meningkat dalam jumlah usus menjadi dengan akumulasi massa fecal padat, dengan pembentukan batu tahi. Usus seperti ini lebih kerap berlumuran.
Permukaan yang beralun dari cecum ditentukan oleh neoplasmanya, pengumpulan batu-batu tahi di dalamnya, dan dengan lesi-lesi berbahaya pada usus (typhlitis tabung).
Kesukaran cecum disebabkan oleh pemanjangan mesentery dan fiksasi yang tidak mencukupi ke dinding belakang usus atau kekurangan pergerakan usus berlaku akibat perkembangan adhesi (periguna!) ), serta kejadian sakit pada palpasi usus dalam kedudukan yang sama
Peristalsis diperkuatkan dari cecum ditakrifkan sebagai pemadatan dan kelonggaran alternatif di bawah jari-jari palpating. Ia berlaku dengan kehadiran penyempitan di bawah cecum (parut, bengkak, mampatan, halangan).
Kerengsaan yang kuat, percikan selama palpasi menunjukkan kehadiran kandungan gas dan cecair di cecum, yang terjadi dengan keradangan usus halus - enteritis, ketika chyme cair dan exudate radang memasuki cecum. Rumble dan splashing dalam cecum dicatatkan dalam demam kepialu.
Kesakitan ringan cecum semasa palpation adalah mungkin dan normal, teruk dan penting - ciri keradangan lapisan dalaman usus dan keradangan peritoneum yang meliputi kiyzhu. Walau bagaimanapun, sakit semasa palpasi ileum boleh disebabkan oleh penglibatan organ jiran, seperti lampiran, ureter, ovari pada wanita, usus yang usus dan menaik.

Pemeriksaan kolon melintang, menaik, dan menurun
Usus melintang, panjangnya 25-30 cm, ia sering terletak di rantau umbilik dan mempunyai bentuk kura-kura. Bahagian menaik dari kolon mempunyai panjang sehingga 12 cm, ia terletak di bahagian sebelah kanan abdomen. Bahagian menurun kolon mempunyai panjang kira-kira 10 cm, penyetempatannya adalah bahagian lateral kiri abdomen.
Pemeriksaan abdomen. Semasa memeriksa kawasan lokasi bahagian-bahagian usus besar ini pada orang yang sihat, tidak ada tonjolan yang ketara, kemurungan atau peristalsis. Penampilan mereka dalam mana-mana bahagian menunjukkan patologi, sebab-sebab yang disebutkan dalam perihalan kajian sigmoid dan caecum.
Antara tahun penyelidikan fizikal di bahagian-bahagian usus besar ini, palpasi adalah yang paling penting, walaupun kemungkinannya terbatas kerana lokasinya yang istimewa di rongga perut.
Palpation dilakukan secara berurutan:

  • kolon melintang;
  • kolon menaik;
  • bahagian bawah kolon.

Prinsip-prinsip untuk menilai hasil palpasi adalah sama seperti palpasi bahagian-bahagian lain usus besar: penyetempatan, ketebalan, panjang, konsistensi, watak permukaan, peristalsis, mobiliti, rumbling, percikan, kesakitan.
Palpasi kolon melintang (POC)
Pada palpasi bahagian usus besar ini, perlu mengambil kira hakikat bahawa ia terletak di belakang dinding perut tebal anterior, dan ditutupi di hadapan dengan omentum, yang secara ketara mengurangkan akses kepadanya dalam kajian. Lokasi POK bergantung kepada kedudukan perut dan usus kecil. POK dikaitkan dengan perut melalui ligamen gastrointestinal, panjang yang berbeza dari 2 hingga 8 cm, secara purata, 3-4 cm Di bawah POK adalah usus kecil. Oleh itu, tahap pengisian perut, kedudukan kelengkungan yang lebih besar, panjang ligamen, pengisian usus kecil, serta pengisian POK itu sendiri akan menentukan lokalisasi dalam rongga perut

Posisi pesakit dan doktor semasa palpation POK. Pemeriksaan biasa usus dilakukan dengan kedua tangan secara serentak bilateral atau dengan satu tangan - pertama pada satu sisi garis tengah, kemudian pada sisi lain <рис. 408).
Kedua-dua tangan dengan jari yang bengkok ditempatkan di dinding perut anterior supaya falang akhir berada di sepanjang paksi panjang usus 1-2 cm di bawah sempadan perut yang terdapat pada kedua-dua belah garis tengah. Selalunya ia adalah 2-3 cm di atas pusar. Jika batas bawah kelengkungan yang lebih besar tidak diketahui, maka ia mesti ditentukan dan membuat tanda pada kulit.
Dengan otot rektus abdominis yang maju, usaha untuk menyiasat POK di bawahnya tidak memberikan hasil, lebih baik jari kedua-duanya

Rajah. 408. Palpasi kolon melintang.
A. Topografi skematik kolon melintang. Beri perhatian kepada kedudukan garland usus, hubungannya dengan kelengkungan besar perut, dan kedudukan kelengkungan hati dan splenik usus B. Palpasi usus dengan kedua tangan pada masa yang sama. B. Palpasi dengan satu tangan.

tangan segera ditetapkan pada pinggir luar otot rektus pada tahap yang sama dan menjalankan penyelidikan.
Jari kedua-dua tangan untuk 2-3 kitaran bernafas pada menghembus nafas lembut perlahan-lahan ke dalam perut ke dinding belakang, dan kemudian pada pernafasan seterusnya pergerakan gelongsor yang tenang dibuat ke bawah. POC dapat dirasakan dalam 60-70% kes penyelidikan dan dianggap sebagai silinder mudah digantikan, terletak di belakang lapisan otot dan omentum tebal. Biasanya, usus ditentukan pada tahap pusar pada lelaki dan 1-3 cm di bawah pusar pada wanita, iaitu 2-3 cm lebih rendah daripada kelengkungan yang lebih besar dari perut. Penyetempatan usus sangat individu dan berubah-ubah. Diameter silinder adalah 2-3 cm, permukaannya lancar, anjal, palpasi tidak menyakitkan, usus mudah digusur, tidak menyakitkan ketika merasa
Usus melimpah dengan massa usus menjadi padat, kadang-kadang kepadatannya tidak rata, berbukit. Selepas enema pembersihan, ketumpatan dan tuberositi usus seperti itu hilang. Usus kosong, terutamanya selepas cirit-birit dan enema, dapat dirasakan dalam bentuk kurus, kurus tebal, dan di hadapan keradangan, itu menyakitkan.
Untuk meningkatkan hubungan jari dengan usus semasa palpation, mereka harus sedikit diatur. Selepas memeriksa PCD, tangan doktor bergerak ke belakang pada setiap sisi di sepanjang PCP ke hypochondria, sehingga sudut splenik ke kiri dan sudut hepatik ke kanan, kira-kira 6-10 cm ke setiap sisi, tetapi dengan mengambil kira pesongan usus.
Sekiranya selepas 2-3 kali palpation, PCD tidak dapat dirasakan, maka pencariannya diperlukan, bermula dari proses xiphoid hingga sendi kemaluan. POK boleh terletak secara mendatar dan dengan bahagian menaik dan turun menyerupai huruf P, tetapi mungkin mempunyai pesongan yang signifikan dan menyerupai huruf Latin U.
Kadang-kadang mungkin untuk mengambil kelengkungan yang lebih besar perut untuk POC, perbezaannya adalah seperti berikut:

  1. Kelengkungan yang lebih besar dilihat sebagai lipatan, di mana jari-jari meluncur. POK pada palpation membongkok di sekitar jari di atas dan di bawah.
  2. Kelengkungan yang lebih besar hanya dapat dirasakan di sebelah kiri, PCD pada kedua-dua belah pusar.
  3. Prinsip yang paling boleh dipercayai adalah penyelidikan serentak kelengkungan besar dan PCD.

Palpasi lengkung hepatik dan kelengkungan splenic dari kolon (Rajah 409)
Ia sentiasa sukar untuk merasakan bahagian kolon ini, kerana lokasinya yang mendalam, serta kekurangan permukaan padat yang mana ia boleh ditekan untuk palpation. Oleh itu, palpasi satu dan kelengkungan yang lain adalah bimanual.
Pada palpation kelengkpa hepatik, doktor meletakkan tangan kirinya di bawah punggung bawah pesakit supaya jari telunjuk menyentuh tulang rusuk XII, dan hujung jari terletak pada otot belakang. Lengan kanan ditempatkan di pinggir hati selari dengan otot rektus, dan jari-jari harus sedikit bengkok. Pada menghembus nafas pesakit, kedua-dua tangan bergerak ke arah satu sama lain. Pada peringkat terakhir pada menghembus najis seterusnya, jari tangan kanan membuat pergerakan gelongsor ke bawah.
Kelengkungan hepatik dalam palpation biasa sering dan dalam bentuk bulat, anjal, tidak menyakitkan, pembentukan yang dapat ditukar.

Rajah. 409. Palpation Bimanual kelengkungan hepatik dan splenik kolon melintang.

Kelengkungan hepatik POK boleh dikelirukan dengan buah pinggang dan pundi hempedu yang betul. Perbezaannya terletak pada hakikat bahawa buah pinggang lebih mendalam, mempunyai tekstur yang lebih padat, kurang mengganggu, tidak menyakiti. Perbezaan dari pundi hempedu adalah susunan yang lebih panjang dan cetek pada usus, bunyi timpani di atasnya, sering mengubah sifat usus pada palpasi kerana pemindahan kandungannya.
Pada palpation kelengkungan splenic, tangan kiri doktor ditolak di bawah pesakit ke kawasan lumbar kiri, pada tahap yang sama seperti di sebelah kanan. Lengan kanan diletakkan di pinggir gundal kosta selari dengan otot rektum abdominis. Tindakan lanjut adalah serupa dengan yang dilakukan dalam kajian kelengkungan hepatik. Anda boleh palpate dengan tangan kiri anda dan letakkan tangan kanan di bawah belakang (rajah 409).
Biasanya, kelengkungan splenik tidak dapat dipastikan kerana lokasinya yang mendalam (kira-kira pada tahap rusuk IX-X di sepanjang garis axillary) dan penetapannya yang lebih keras dengan bantuan diafra! daripada ligamen usus. Sekiranya ia dapat dirasakan, maka ini adalah tanda patologi.
Palpasi bahagian menaik dari kolon (Rajah 410).
Usus terletak di sayap kanan abdomen, tidak ada permukaan padat di belakangnya, jadi palpationnya dilakukan secara bimanually. Tangan kiri doktor dengan jari tertutup meletakkan-

Rajah. 410. Bintik Bimanual bahagian menaik dari kolon A. Seksyen salib perut perut pada peringkat pusar dan palpasi bahagian menaik dari kolon. Fungsi permukaan keras, yang mana usus tertekan, dilakukan oleh stesen doktor kiri B. Kedudukan tangan doktor pada palpation

Xia di rantau lumbar kanan supaya hujung jari melawan pinggang otot-otot panjang belakang, mewujudkan kekakuan untuk lengan kanan palpating. Tangan kanan diletakkan di atas sayap kanan selari dengan tangan kiri, jari tangan kanan harus berehat di tepi luar otot rektus. Dengan mengambil pernafasan pesakit, tangan kanan vra-cha tenggelam ke sayap perut, tangan kiri juga harus beralih sejauh mungkin ke tangan kanan dengan lekuk. Pada 2-3 menghembuskan nafas, tangan kanan, sampai ke dinding belakang, membuat pergerakan meluncur keluar.
Palpasi kolon menurun juga bimanual (Rajah 411). Tangan kiri doktor ditolak di bawah pesakit ke kawasan lumbar kiri pada tahap yang sama seperti di sebelah kanan, tangan kanan bertindih di sebelah kiri kiri selari dengan tangan kiri supaya ujung jari berada di pinggir luar sayap kiri dan terletak sejajar dengan paksi panjang usus. Selepas mereka menyelam jauh ke dalam dinding belakang, dengan mengambil nafas nafas Nazi, jari-jari membuat pergerakan gelongsor ke tulang belakang
Terdapat cara yang berbeza, agak diubahsuai palpasi kolon menurun. Tangan kiri doktor diposisikan seperti pada kaedah sebelumnya, dan tangan kanan diletakkan tidak oleh jari, tetapi oleh medial, menyentuh tepi otot rektus atau berundur dari mereka dengan 2 cm. Setelah menyelam ke dalam rongga abdomen, jari-jari meluncur ke pinggir luar tepi kiri
Sukar untuk merangsang bahagian menaik dan menurunkan kolon. Ini hanya boleh dilakukan pada orang dengan dinding perut yang lemah dan yang tipis. Perut ini dianggap sebagai tali mudah alih, lembut, lembut, tidak menyakitkan, tidak normal (walaupun tidak selalu) hingga 1.5-2 cm diameter.
Rajah. 411. Balianual palpasi kolon menurun.

Dalam keadaan patologi, perubahan sifat fizikal bahagian kolon akan sama dengan yang diterangkan dalam bahagian-bahagian kajian sigmoid dan caecum.
Siasatan lampiran - lampiran
Kajian lampiran membuktikan kesukaran kerana penyetempatan mendalam dan kepelbagaian yang besar dari lokasinya berbanding dengan cecum.
Apabila memeriksa kawasan iliac yang betul, lokasinya penyetempatan pada lampiran, dalam norma tiada ciri-ciri yang dikesan, kedua-dua kawasan iliac adalah simetri, secara aktif mengambil bahagian dalam tindakan pernafasan.
Dalam patologi, dalam kebanyakan kes, peperiksaan kawasan ini juga kurang bermaklumat. Tetapi dengan luka-luka radang pada lampiran dengan suppuration sebagai tambahan kepada tanda-tanda ketara reaksi umum badan, rantau iliac kanan adalah ketinggalan dalam pernafasan, distensi abdomen setempat. Dengan perkembangan peritonitis yang meresap, kembung perut seluruhnya, ketidakhadiran lengkapnya dalam pernafasan, dan pembentukan dinding perut dicatat.
Percussion dalam kes penyakit lampiran ditentukan oleh tympanitis tempatan dan meluas yang melampau dan kesakitan tempatan di atas lokasi lampiran. Auskultasi pada peringkat awal penyakit tidak dikesan keabnormalan, hanya dengan perkembangan peritonitis yang meresap, gejala yang mengesankan muncul - hilangnya peristalsis dan bunyi pergeseran peritoneum.
Kaedah utama untuk diagnosis penyakit lampiran pada semua peringkat perkembangan proses patologi adalah palpation.
Palpasi lampiran
Hasil palpasi bergantung pada penyetempatan lampiran dan kehadiran proses patologis di dalamnya.
Selalunya, lampiran terletak pada kedalaman iliac fossa yang betul, tetapi boleh menjadi lebih tinggi atau lebih rendah, kadang-kadang sampai ke pelvis. Adalah penting untuk ambil perhatian bahawa mana-mana lampiran memegang jawatan itu, tempat masuknya ke dalam cecum tetap malar: pada permukaan medial-posterior cecum, 2.5-3.5 cm di bawah pertemuan ileum (TIC). Panjang Lampiran - 8-15 cm, diameter - 5-6 mm.
Terdapat 4 pilihan untuk kedudukan lampiran:

  1. Lampiran menurun terletak ke bawah dari cecum,

mungkin tenggelam ke pelvis. Ia berlaku dalam 40-50% kes
  1. Lampiran lateral terletak di luar dari cecum.

Ia berlaku dalam 25% kes.
  1. Lampiran medial terletak di dalam dari cecum. Ia berlaku dalam 17-20% kes.
  2. Akhirnya naik lampiran naik dan kembali dari cecum (kedudukan retrosecal). Ia berlaku dalam 13% kes. Berdasarkan ini, ia dapat dibuktikan bahawa apendiks biasa boleh

palpate hanya apabila meletakkannya secara mediasi dari cecum, apabila ia terletak pada otot lumbal-iliac dan tidak dilindungi oleh usus atau mesenterium. Ini mungkin dalam 10-15% individu yang dikaji. Satu ciri palpasi lampiran adalah bahawa ia harus dicari, dengan teliti memeriksa seluruh kawasan iliac.
Palpasi lampiran bermula hanya selepas mungkin untuk membumbui buta dan ileum. Sekiranya ini tidak dilakukan, objek yang terdapat di fossa ileal boleh menjadi spasmodic kepada caecum atau ileum, dan tidak
lampiran.
Pada palpation, tangan doktor diletakkan di kawasan iliac yang betul, seperti ketika meneliti TOP K, iaitu, di bawah
sudut bodoh pada cecum dari dalamnya (Rajah 412). Jari tenggelam dalam rongga abdomen selaras dengan prinsip palpasi yang mendalam. Setelah mencapai dinding belakang, jari-jari membuat gerakan gelongsor pada permukaan otot iliopsoas di pinggir dalaman cecum di atas dan di bawah ileum. Jika otot ditentukan dengan kesukaran, maka anda boleh menentukan lokasinya dengan meminta pesakit untuk mengangkat kaki kanan diperpanjang. Carian yang boleh dipercayai
harus dijalankan dengan hati-hati, tetapi agresif, tanpa menyakitkan pesakit, mengubah kedudukan lengan dan tempat belajar.
Lampiran biasa menyerupai silinder tipis, tidak menyakitkan, lembut, sehingga diameter 5-6 mm, dengan mudah dipindahkan oleh jari. Ia boleh ditiru oleh hollow dan catura mesentery dan bundle limfa.
Teknik bantu yang memudahkan penemuan lampiran boleh menjadi kajian dengan peningkatan yang berterusan hingga 30 °, kaki yang panjang dan berpanjangan. Walau bagaimanapun, menaikkan kaki menyebabkan ketegangan di otot perut, yang menjadikan palpasi lebih sukar.
Palpasi lampiran boleh dilakukan di posisi pesakit di sebelah kiri. Penyelidikan teknik biasa.
Tanda palpatory patologi lampiran adalah:
  • sakit semasa palpasi, sebagai gejala keradangan;
  • palpasi apendiks yang menebal dan dipadatkan;
  • lampiran berbentuk pir berbentuk bunga kerana kesesakan di dalamnya

nanah atau exudate radang;
  • kehadiran penyusupan kerana penyebaran keradangan dari lampiran ke tisu sekitarnya.

Mengenai penglibatan lampiran dalam proses patologi boleh diandaikan oleh kehadiran di kawasan iliac kanan gejala positif kerengsaan peritoneal (Gejala Blumberg-Shchetkin), serta perkembangan peritonitis yang terhad atau meresap.
Pemeriksaan rektum (PC)
Rektum adalah satu-satunya segmen usus yang tersedia untuk peperiksaan langsung. Sebelum pereputan, pemeriksaan foramen posterior (anus) adalah wajib. Untuk tujuan ini, subjek diletakkan di posisi lutut lutut, punggung digerakkan dengan kedua-dua tangan, memperhatikan keadaan kulit di sekeliling dubur, kehadiran buasir luar dan tanda-tanda lain <рис. 413). У здорового человека кожа вокруг ануса имеет обычную окраску или несколько повышенную пигментацию, анальное отверстие сомкнуто, геморроидальные узлы, трещины, свищи отсутствуют.
Rasa PC memegang jari telunjuk tangan kanannya, memakai sarung tangan getah. Jari telunjuk kuku
Ca mesti dipotong pendek. Untuk laluan mudah melalui sphincter, petrolatum atau lemak lain digunakan. Palpasi sebaiknya dilakukan selepas pergerakan usus atau pembersihan enema.
Kedudukan ujian boleh dilakukan dalam varian berikut:
  • berbaring di belakang anda dengan sil

tetapi kaki bercerai dan berkeringat. 413. Kedudukan pesakit semasa peperiksaan
di bawah pantat bunting dan palpasi rektum.
Coy
  • berbaring di sebelah kiri dengan kaki ditarik ke perut;
  • kedudukan lutut lutut.

Untuk tujuan kajian yang lebih mendalam tentang rektum, palpasi dijalankan dalam kedudukan jongkok dengan penangkapan subjek <рис. 414). Кишка при этом несколько опускается и становится доступной для обследования на большем протяжении.
Palpasi rektum perlu dilakukan dengan teliti. Jari indeks dimasukkan melalui spympter perlahan-lahan, menjadikan gerakan pergerakan translasi cahaya secara bergantian kiri dan kanan, tanpa menyebabkan subjek sakit. Arah jari dalam proses penyelidikan harus diubah sesuai dengan arah anatomis rektum; pada kedudukan yang diperiksa di belakang, jari bergerak ke depan 2-4 cm ke depan dan kemudian kembali ke pendalaman tulang sakral. Selepas melewati beberapa sentimeter, jari itu membuat bias ke kiri ke arah kolon sigmoid. Penembusan ke kedalaman harus setinggi mungkin hingga singkapan ketiga, yang kira-kira bersamaan dengan 7-10 cm dari dubur. Keganasan tidak boleh digunakan sekiranya kesukaran bergerak jari. Selalunya, rintangan berlaku apabila arah jari yang salah, apabila ia terletak pada dinding usus. Itulah sebabnya kemajuan mesti perlahan, berhati-hati dan mematuhi lumen usus. Selalunya terdapat kesukaran pada permulaan kajian kerana perbicaraan
penguncupan kongenital spinkter PC luaran. Dalam kes ini, jari itu harus dikeluarkan, menenangkan pesakit dan membuat percubaan yang teliti untuk melewati semula sfinkter.
Palpation PC memungkinkan untuk menentukan:
  • keadaan spinkter;
  • keadaan membran mukus;
  • keadaan dinding rektum;
  • keadaan gentian rektum di sekelilingnya;
  • kedudukan dan keadaan organ pelvik bersebelahan.

Pada palpation, keadaan spincters luaran dan dalaman, mukosa segmen PC ini, diperiksa terlebih dahulu. PC pemula orang yang sihat berada dalam keadaan singkatan, kekejangan mereka mudah diatasi semasa palpation, kadang-kadang ini boleh disertai dengan sedikit kesakitan atau sensasi yang tidak menyenangkan. Mukosa sphincter dalaman adalah elastik, tiang dubal jelas ditakrifkan, di mana asasnya mungkin kecil

Penyakit kolon sigmoid: gejala dan tanda-tanda penyakit, rawatan mereka

Penyakit kolon sigmoid boleh menjadi keradangan (jangkitan usus akut, kolitis ulseratif, kolitis pseudomembranous) atau sifat tidak keradangan (kanser, polip, malformasi, dll).

Dalam diagnosis penyakit radang, kesukaran timbul, kerana gambaran klinikal agak serupa. Perubahan yang dikesan dalam kolon sigmoid adalah tidak spesifik dan boleh menjadi manifestasi kedua-dua kolitis bukan spesifik dan jangkitan usus akut.

Lesi kolon sigmoid jarang berlaku dalam pengasingan, lebih kerap ia adalah sebahagian daripada proses yang luas yang mempengaruhi bahagian lain usus.

Gejala

Kebanyakan perubahan patologi dalam usus tanda sigmoid ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • sakit di perut, yang sering bergantung kepada pengambilan makanan dan tidak diseterika;
  • Mengubah najis (sembelit, cirit-birit);
  • kehadiran kandungan patologi dalam tinja (darah, lendir);
  • perut kembung (bloating, rumble);
  • sindrom mabuk (demam, kehilangan atau kehilangan selera makan, penurunan berat badan).

Penyakit kolon sigmoid

Dolichosigmoid

Ia adalah perkembangan yang tidak normal dari usus besar, bahagian sigmoidnya. Diwujudkan dalam bentuk pemanjangan usus tanpa mengurangkan diameternya dan tidak disertai dengan perubahan pada dinding otot usus besar sigmoid. Ia didiagnosis dalam 30% daripada populasi dan tidak nyata secara klinikal. Dolikhosigma dikesan dalam kebanyakan kes pada zaman kanak-kanak, apabila kanak-kanak diperiksa kerana sembelit.

Terdapat beberapa bentuk klinikal dolichosigma:

  • Borang laten Mengesan secara kebetulan semasa peperiksaan, secara klinikal tidak nyata apa-apa.
  • Bentuk kesakitan. Prihatin tentang sakit perut, selalunya di setengah kirinya tanpa penyinaran.
  • Penguasaan sembelit di klinik. Dalam 25-40% kanak-kanak, dolichosigma adalah penyebab sembelit. Pada palpasi di batu abdomen abdomen, sukar disentuh, dirasai.
  • Borang bercampur.

Gejala-gejala dolichosigmoid muncul apabila motiliti usus berubah, apabila fungsi pemindahan terganggu dan kandungan usus stagnasi. Kedutan abdomen, gegaran, sakit perut, dan sembelit muncul. Terhadap latar belakang genangan, usus dysbiosis, perubahan keradangan yang memerlukan peperiksaan dan rawatan yang mendesak.

Diverticulosis

Diverticulum dipanggil penonjolan dinding usus. Kehadiran pelbagai divertikula ditakrifkan oleh istilah umum "diverticulosis". Alasan utama untuk perkembangan keadaan ini adalah kelemahan dinding usus, yang, di bawah pengaruh berbagai faktor, mulai berkembang.

Faktor risiko untuk diverticulosis termasuk keadaan berikut:

  • sembelit kerap dalam sejarah;
  • penggunaan dadah janggut jangka panjang;
  • dysbiosis usus, yang disertai kembung dan kembung;
  • berat badan berlebihan;
  • proses keradangan dalam usus.

Kursus penyakit ini mungkin tidak rumit dan rumit. Di sesetengah orang, diverticula tidak secara klinikal dimanipulasikan, jadi seseorang tidak selalu mengetahui tentang kehadiran mereka di dalam usus.

Gejala utama diverticulosis sigmoid yang tidak rumit termasuk:

  • sakit perut tanpa penyetempatan jelas, muncul selepas makan;
  • sembelit, yang boleh digantikan dengan cirit-birit;
  • rumbling, kembung (kembung);
  • warna najis tanpa ciri.

Mengenai kursus rumit yang mereka katakan dalam kes apabila pemindahan kandungan usus dari diverticulum terganggu, keradangan berkembang - diverticulitis. Ia ditunjukkan bukan sahaja oleh tanda-tanda gejala sigmoid (sakit, kembung, ragu-ragu, dan lain-lain), tetapi juga dengan tanda-tanda proses keradangan: kenaikan suhu badan, lendir atau darah muncul dalam najis, cirit-birit menjadi malar, peningkatan sakit perut, warna perubahan najis. Pada palpation, abdomen menyakitkan dalam unjuran diverticula pada dinding anterior perut.

Dalam kes yang sangat teruk, diverticulitis membawa kepada pendarahan, perkembangan ketat (penyempitan), perforasi (pelanggaran keutuhan dinding usus), halangan usus, abses dan boleh membawa maut.

Polyps Sigmoid

Polip adalah tumor di kaki, yang tumbuh dari dinding usus. Polip dari kolon sigmoid, rektum dan perut adalah yang paling biasa. Sebab sebenar pembentukan polip tidak sepenuhnya ditubuhkan. Kebanyakan polip adalah pembentukan asimtomatik. Polip kelenjar dianggap sebagai penyakit precancerous.

Dalam 95% kes, adenokarsinoma usus berkembang dari polip benigna. Dengan kehadiran pelbagai polip, istilah "polyposis" digunakan, yang dalam sesetengah kes adalah sifat keluarga, oleh itu, sindrom poliposis keturunan dibezakan (sindrom Gardner, Peitz-Jeghers, Turco, dan lain-lain).

Secara klinikal yang ditunjukkan oleh sakit perut kronik, meniru klinik ketidakpatuhan usus usus. Gejala ciri polip adalah jalur darah pada tinja. Sifat kerusi sering tetap tidak berubah. Dengan kursus yang tidak rumit, kadang-kadang kembung.

Kanser Sigmoid

Gambaran klinikal kanser bergantung kepada peringkat proses malignan, struktur tumor dan sejauh mana prosesnya. Daripada semua proses usus yang ganas, kanser sigmoid dikesan dalam 25% kes.

Terdapat triad gejala yang merupakan ciri lokalisasi tumor dalam kolon sigmoid dan kolon menurun:

  • Kemunculan pelepasan patologi dari dubur, yang mungkin tidak dikaitkan dengan perbuatan buang air kecil. Pelepasan itu mungkin berlendir, purulen, atau berdarah.
  • Gangguan usus (cirit-birit dan sembelit, mendesak untuk najis - tenesmus), yang boleh diganti.
  • Pembentukan usus halus.

Seseorang terganggu oleh kekejaman atau kesakitan di bahagian abdomen kiri bawah, yang boleh merebak ke kawasan pangkal paha, belakang. Terdapat kerap suka mendesak, sembelit atau cirit-birit. Kekotoran darah dikesan dalam tinja. Pada pemeriksaan, tumor saiz tertentu telah dikesan pada palpation abdomen.

Pada masa yang sama, gejala lesi kolon sigmoid disertai gejala anemia teruk, intoksikasi umum (demam, kekurangan selera makan, penurunan berat badan, dan sebagainya). Pada peringkat awal mungkin ada kursus asimptomatik.

Keanehan tumor sigmoid adalah perkembangan awal halangan usus dan pendarahan.

Sigmoiditis

Sigmoiditis adalah keradangan kolon sigmoid yang berlaku dalam penyakit radang etiologi yang diketahui - jangkitan usus akut (escherichiosis, shigellosis, dan lain-lain) dan etiologi yang tidak jelas (kolitis ulseratif, kolitis kistik yang mendalam, dan sebagainya). Sangat jarang memanifestasikan dirinya tanpa penglibatan bahagian lain usus besar.

Tanda-tanda umum termasuk sakit perut, perubahan dalam najis, kehilangan selera makan. Dalam jangkitan usus akut, gambar klinikal akan mempunyai beberapa ciri yang bergantung kepada ciri-ciri patogen.

Dalam semua bentuk kolitis ulseratif, kolon sigmoid terjejas. Cirit-birit dan pendarahan dalam kolitis ulseratif adalah gejala utama, tenesmus, sakit kronik di abdomen sebelum najis, demam, penurunan berat badan juga merisaukan.

Penyakit lain

  • kolitis ulseratif;
  • Penyakit Crohn;
  • jangkitan usus akut;
  • polyposis familial tersebar.

Tinjauan: Bagaimana perasaan anda terhadap produk tenusu dalam diet anda?

  • Saya makan hampir setiap hari, saya tidak melihat tanda-tanda gangguan pencernaan (29%, 568 suara)

Jumlah undian: 1 974

Diagnostik

Jika sekurang-kurangnya satu gejala di atas muncul, pertama-tama anda harus berunding dengan pengamal umum atau ahli gastroenterologi. Mengikut hasil tinjauan dan pemeriksaan awal, seseorang diberikan kaedah tambahan untuk memeriksa kolon sigmoid:

  • Rectoromanoscopy. Rectoromanoscope boleh memeriksa rektum dan bahagian bawah koloni sigmoid. Menggunakan kaedah ini, dinding usus lendir diperiksa, polip, tumor, dan proses erosif dikesan. Mungkin mengambil bahan biopsi.
  • Kolonoskopi. Endoskopi panjang yang lebih baik digunakan, yang membolehkan memeriksa semua bahagian usus besar, tidak seperti sigmoidoskop.
  • CT (computed tomography). Digunakan untuk menentukan secara tepat penyetempatan tumor, saiznya, kehadiran pembentukan patologi yang menggantikan usus. Menggunakan kaedah ini, proses keradangan di koloni sigmoid dikesan.
  • MRI (pengimejan resonans magnetik). Kaedah yang lebih bermaklumat berbanding dengan tomografi yang dikira untuk mencari kanser. Resolusi tinggi membolehkan anda mengenal pasti tumor pada usus kecil sigmoid tanpa pengenalan agen kontras, tepat menentukan ukuran tumor, kehadiran metastasis dalam organ dan tisu lain.
  • Irrigologi. Kaedah ini berdasarkan pemeriksaan x-ray usus dengan agen kontras. Dengan bantuan irrigography, keabnormalan perkembangan, bentuk usus, panjang, peristalsis, kehadiran formasi patologi, kehadiran halangan dan hakisan dapat ditentukan.

Peristiwa perubatan

Rawatan apa-apa penyakit dilakukan dalam tiga arah:

  1. Rawatan etologi. Bermaksud untuk menghapuskan punca penyakit itu.
  2. Rawatan patogenetik. Bertujuan menghilangkan mekanisme patologi yang mendasari penyakit ini.
  3. Rawatan simptomik. Bertujuan untuk memerangi gejala.

Untuk kesedaran arahan ini kaedah rawatan perubatan dan pembedahan digunakan.

Kaedah pembedahan termasuk:

  1. Reseksi usus (penyingkiran usus).
  2. Penyingkiran endoskopik polip.

Rawatan pembedahan terutamanya digunakan dalam rawatan polip dan proses kanser; tiada penggantian dadah sepenuhnya. Kemoterapi diresepkan sebagai rawatan tambahan.

Untuk rawatan penyakit kolon sigmoid, ubat dari kumpulan farmaseutikal yang berbeza digunakan:

  • ubat antibakteria (mesalazine, siklosporin).
  • antispasmodics (no-shpa, papaverine).
  • ubat antidiarrheal (loperamide, smect).
  • julap (forlax, duphalac).
  • prokinetics (motilium, itopride).
  • persiapan enzim (micrazim, festal).
  • agen hemostatic (asid epsilon-aminocaproic, natrium etamzilat).
  • glucocorticosteroids (prednisone, budesonide).
  • sitostatics (azathioprine, methotrexate).
  • anti-radang (infliximab dan lain-lain).

Pencegahan

Pematuhan dengan beberapa langkah pencegahan dapat mengurangkan risiko perkembangan penyakit usus besar:

  • kebersihan diri mengurangkan risiko menghasilkan jangkitan usus akut;
  • makanan serat yang kaya memberikan motilitas usus yang normal, mengurangkan kekerapan sembelit;
  • diagnosis tepat pada masanya dan rawatan penyakit sigmoid;
  • aktiviti fizikal menyumbang kepada operasi normal keseluruhan saluran gastrousus;
  • penyingkiran polip tepat pada masanya.